Jakarta - Widyaiswara sebagai guru bangsa merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan pengembangan Aparatur Sipil Negara. Oleh karena itu ia harus melakukan sejumlah terobosan baru dalam menggunakan metode dan pendekatan pembelajaran kepada peserta didiknya. 

“Saat ini kita dihadapkan pada generasi yang sedang bertumbuh sesuai dengan masanya. Ada generasi baby boomers, generasi X, generasi Y, hingga generasi milenial. Mereka yang dilahirkan sesuai dengan momentum masanya itu memiliki talenta dan keahlian yang berbeda. Tentu pendekatan yang kita gunakan dalam memberikan materi pendidikan dan pelatihan ke setiap generasi ini berbeda pula.” Hal ini diungkapkan Kepala Lembaga Administrasi Negara, Dr. Adi Suryanto, M.Si saat memberikan sambutan dalam acara “Orasi Ilmiah dan Pengukuhan Widyaiswara Ahli Utama”, di Auditorium Prof. Dr. Agus Dwiyanto, MPA, Rabu (28/3).

Kepala LAN menambahkan bahwa pendekatan pembelajaran khususnya bagi para ASN Milenial harus disesuaikan dengan karakteristik mereka yang hidup di era konvergen media sosial. Oleh karenanya, para widyaiswara harus mampu beradaptasi dengan situasi ini, dengan selalu meningkatkan pemahaman dan keterampilan dalam metode pembelajaran berbasis media yang beragam. Widyaiswara juga harus mampu memanfaatkan dunia digital menjadi ruang belajar dan terus mengembangkan metode, terobosan, dan program baru, serta bahan tayang yang substansial namun kekinian. (Humas)

Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla memberikan pidato kunci dalam acara Temu Alumni Ikatan Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan Nasional (IKA PIMNAS) yang diselenggarakan oleh IKA PIMNAS bekerja sama dengan Lembaga Administrasi Negara di Aula Prof. Dr. Agus Dwiyanto, MPA, Kantor LAN Jakarta, Selasa (5/3). 

Dalam kesempatan ini, Wapres juga berdialog secara langsung dengan para alumni. Kepada para peserta yang hadir, Wapres berpesan untuk selalu tertib, berhati-hati dalam memberikan saran maupun rekomendasi dalam pengambilan keputusan. Sebab menurut Wapres pejabat di tingkat Eselon I hingga Eselon II lebih banyak berperan dalam pengambilan keputusan di pemerintahan.

"Sering ada pertanyaan siapa sebenarnya pengambil keputusan di negeri ini? Siapa yang menjalankan negeri ini? Banyak yang mengatakan tentu Pak Presiden yang utama, (lalu) Menteri. Tapi sebenarnya yang mengambil banyak keputusan itu Eselon 1 dan Eselon 2," jelas Wapres.

"Setiap Presiden mau ambil keputusan, tanya menteri (agar) dikaji. Menteri pasti, bikin memo lagi kepada eselon satu sekjen atau dirjen akankah ini sesuai UU aturan yang berlaku," tambahnya.

Dalam acara ini, Kepala LAN, Adi Suryanto didampingi Menteri PAN RB, Syafruddin serta Ketua IKA PIMNAS Bambang Hendroyono berkesempatan menyerahkan buku “Sumbangan Pemikiran” dari Alumni Pelatihan Kepemimpinan Nasional  kepada Wakil Pesiden. Pelatihan Kepemimpinan Nasional sendiri merupakan bentuk pelatihan tertinggi bagi pejabat birokrasi di Indonesia.

Setelah pembukaan selesai, acara dilanjutkan dengan Talkshow “Tantangan Kepemimpinan ASN dalam Mewujudkan Visi Indonesia Emas”. Hadir sebagai pembicara Kepala LAN RI, Dr. Adi Suryanto, M.Si menyampaikan materi “Strategi Pengembangan Kompetensi Kepemimpinan Dalam Menciptakan Agile Bureaucracy”, Gubernur Provinsi Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan materi Terwujudnya Jawa Barat Juara Lahir Batin dengan Inovasi dan Kolaborasi, dan Direktur Bank Mandiri, Kartika Wirjoatmojo yang menyampaikan materi Tantangan dan Transformasi Kepemimpinan. (humas/reny)

Seluruh elemen pemerintah baik pusat dan daerah harus aktif berpartisipasi dalam mengembangkan berbagai inovasi untuk mempercepat peningkatan pelayanan publik.

Dalam rangka mempercepat hal tersebut, 4 instansi pusat dan daerah menjalin kerjasama dengan Lembaga administrasi Negara yang dilaksanakan di Ruang Rapat Pimpinan,Kantor LAN Pusat, Jakarta, Jumat (1/2).

Keempat instansi tersebut adalah Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), Pemerintah Kabupaten Serang dan Pemerintah Kabupaten Aceh Tengah. 

Penandatanganan Nota Kesepahaman ini akan menjadi landasan hukum bagi kerjasama yang lebih luas antara keempat instansi pemerintah dan LAN RI dalam hal kajian kebijakan, pelatihan dan pengembangan kompetensi inovasi administrasi negara, serta pendidikan tinggi guna mendorong terwujudnya pembangunan yang inovatif dan mendukung pencapaian visi dan misi pemerintah saat ini. Penandatanganan dilakukan langsung oleh Kepala LAN RI Dr. Adi Suryanto, M.Si, Kepala LIPI Dr. Laksana Tri Handoko, M.Sc, Sekretaris Utama BPOM Dra. Elin Herlina, Apt, MP, Bupati Aceh Tengah Drs Shabela Abubakar dan Bupati Serang Hj. Ratu Tatu Chasanah, S.E., M.Ak.

Kepala LAN Dr. Adi Suryanto dalam sambutannya menekankan bahwa "MoU ini harus ditindaklanjuti dan diimplementasikan secara nyata di instansi masing-masing dalam upaya peningkatan pelayanan publik dan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat terutama bagi pemerintah daerah". 

Telah banyak inovasi sektor publik yang diciptakan oleh ASN, dan hal tersebut berdampak langsung bagi masyarakat. Hal ini menjadi indikator keberhasilan inovasi disektor publik terutama meningkatnya kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah, ungkapnya. 

Hal ini juga diapresiasi oleh Bupati Serang,  Hj. Ratu Tatu Chasanah, SE, M.Ak dalam upaya pemenuhan kebutuhan masyarakat didaerahnya. "Setelah melalui serangkaian advokasi dengan LAN, kami berhasil meningkatkan indeks kepuasan masyarakat di daerah kami terutama dalam bidang pendidikan, kesehatan dan insfrastruktur" ungkapnya.

Hal senada juga diungkapkan kepala LIPI, Dr. Laksana Tri Handoko, M.Sc "Kerjasama ini akan disinergikan dengan program prioritas LIPI dalam bidang pemberdayaan masyarakat yang berbasis ilmu pengetahuan" ungkapnya. (Humas/Coky/Mus)

Kepala LAN, Dr. Adi Suryanto, M.Si menghadiri Diskusi dan Pembahasan tentang ASN dengan Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (WANTIMPRES), Suharso Monoarfa di Ruang Rapat Besar Lantai II, Kantor Watimpres, Jakarta, Rabu (23/1).

Transformasi LAN terus bergulir, menyusul terbitnya Peraturan Presiden No. 79 Tahun 2018 tentang Lembaga Administrasi Negara dan Peraturan Lembaga Administrasi Negara No. 1 Tahun 2019 tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Administrasi Negara.

Kepala LAN, Dr. Adi Suryanto, M.Si melantik 90 Pejabat Administrator, Pengawas dan Fungsional di Aula Prof. Agus Dwiyanto, MPA, Selasa (21/1), setelah pada pekan lalu (14/1) terlebih dahulu melantik JPT Madya dan Pratama. Dalam sambutannya Kepala LAN mengatakan bahwa mutasi, promosi, dan rotasi jabatan merupakan wujud dinamika organisasi, terlebih saat ini LAN tengah melakukan penataan kelembagaan.

“Pelantikan ini merupakan respon organisasi dalam menghadapi perubahan dan tantangan baru. Proses penetapan pejabat ini dilakukan melalui serangkaian tahapan yang cukup panjang, diawali dengan proses pemetaan dan assessment terhadap seluruh kandidat yang memenuhi persyaratan, hingga rangkaian rapat Baperjakat yang hasil akhirnya didapat profil pejabat yang dinilai sesuai dengan jabatan yang diembannya” tutur Adi Suryanto.

Lebih lanjut Kepala LAN berharap, masing-masing pejabat yang dilantik dapat langsung berkoordinasi dengan JPT Pratama dan Madya untuk segera melakukan konsolidasi, pemetaan masalah dan menentukan arah strategi organisasi serta target yang akan dicapai kedepannya. Menutup sambutannya, Kepala LAN mengucapkan selamat kepada pejabat yang telah dilantik. Dalam pesan penutupnya, seluruh jajaran yang telah dilantik diminta untuk selalu amanah, menjaga kekompakan dan kebersamaan sebagai kunci keberhasilan organisasi dalam mewujudkan visi dan misi LAN yang baru. (Humas/Choky)