Peserta Latsar Wajib Internalisasikan Nilai Dasar ASN

Jakarta - Peserta pelatihan dasar (Latsar) CPNS tahun 2018 di lingkungan Lembaga Administrasi Negara (LAN) Gelombang Pertama diminta untuk menjalani latsar dengan seksama dan mengambil pelajaran berharga selama proses penyelenggaraan latsar. Pesan ini disampaikan Kepala LAN Dr. Adi Suryanto, M.Si saat memberikan sambutan pada Pembukaan Latsar CPNS Gelombang 1 di Graha Makarti Bhakti Nagari, Pejompongan, Jakarta, Selasa (17/4).

“Peserta diharapkan betul-betul menjalani latsar dengan seksama dan mengambil lesson learned dari penyelenggaraan latsar ini. Penyelenggara pun harus punya sensitifitas yang tinggi terhadap isu-isu kekinian sehingga menjadi nilai-nilai baru yang diberikan dalam latsar,” kata dia.

Kepala LAN juga berharap nilai-nilai dasar ANEKA, yaitu akuntabilitas; nasionalisme; etika publik; komitmen mutu dan anti korupsi akan menjadi acuan dan pondasi dasar yang akan membentuk karakter ASN yang berdaya saing dan kompeten untuk menyambut cita-cita ASN berkelas dunia pada tahun 2045.

“Dalam beberapa tahun ini LAN mencoba merumuskan nilai-nilai dasar yang harus dimiliki oleh setiap ASN yang disebut ANEKA. Nilai-nilai dasar ANEKA adalah nilai-nilai dasar yang harus diinternalisasikan dan dilaksanakan dalam pelaksanaan tugas keseharian nantinya,” jelasnya.

Pada kesempatan tersebut, Kepala LAN juga meminta kepada peserta, penyelenggara serta fasilitator untuk menjalankan proses Latsar ini dengan sebaik-baiknya dan memastikan penyelenggaraan berjalan dengan standar yang baik  di semua instansi.

“CPNS saat ini patut bersyukur karena menjadi calon pegawai negeri sipil pada era sekarang. Kultur, sistem, kebijakan yang sekarang dikembangkan sudah jauh lebih baik daripada dulu. Sekarang eranya sangat berbeda,” jelasnya.

Sementara itu, Deputi Bidang Diklat Aparatur LAN, Dr. Muhammad Idris, M.Si menambahkan bahwa terdapat beberapa agenda dalam penyelenggaraan Latsar pada tahun 2018 ini sesuai dengan PerkaLAN No. 25 Tahun 2017. Agenda itu termuat dalam kurikulum pembentukan karakter CPNS dan penguatan kompetensi teknis bidang masing-masing,  yaitu agenda sikap perilaku bela negara, agenda nilai-nilai dasar PNS, agenda Kedudukan PNS dalam NKRI dan agenda habituasi melalui metode pembelajaran yang variatif dan berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.

“Metode pelatihan dasar untuk golongan III ini telah menggunakan pendekatan expressional learning, dengan memanfaatkan metode dan strategi pembelajaran yang variatif, seperti pembekalan materi, diskusi kelompok, pemutaran film pendek, simulasi dan ilustrasi dari sejumlah aktifitas belajar serta studi kasus yang telah dirancang di dalam kelas-kelas pembelajaran nantinya,” jelasnya.

Untuk diketahui Pelatihan Dasar Gelombang Pertama yang diselenggarakan LAN kali ini terdapat 200 peserta dari 7 (tujuh) instansi yang dibagi ke dalam 5 (lima) angkatan. Peserta berasal dari LAPAN, BKPM, ANRI, Provinsi Sumatera Barat, Kabupaten Banyuasin, Kabupaten Lampung Selatan dan LAN. (irena/choky/budiprayitno)